AKHIRNYA…DITERIMA KERJA (LAGI)!!

9:02:00 AM



Tahun 2007. Pertama kali memutuskan kerja di Jakarta, gue sama sekali ga berpikir panjang. Yang penting pindah dari kerjaan lama yang sudah terasa serba membosankan. Apalagi dengan adanya “Si Kampret”, mantan boss gue di Solo. Lagaknya minta ampun bikin orang-orang di sekelilingnya ga kuat. Apalagi kalo udah pidato atau ngasih briefing, ngalah-ngalahin speech-nya Obama yang cuma sejam waktu mampir di UI (padahal itu belum disyuting lohhh...). Btw, ga baek ngejelek-jelekin orang lain, toh kita sendiri belum sempurna kan?? (gapapa deh kalo terlanjur, dikit…hihihi…)
Masih teringat beberapa tahun lalu ketika nego gaji ama boss HRD. Dalam kebimbangan, gue dikasih waktu 1 jam di ruangan kaca. Alhasil, gue telpon nyokap gue untuk minta pertimbangan pertama, “Mak, dengan gaji segini ane boleh kerja di Jakarta ga?” Tanya gue tergesa-gesa. Maklum, pulsa hape kala itu terbatas sebagai perantau. “Yang penting kowe udah bisa hidup mandiri, di manapun kamu kerja, Emak udah bahagia…” jawab Emak gue. Hiks…baek banget Emak gue. Walo kadang jawabannya ga nyambung, tapi selalu ngasih dukungan pada gue secara ngga langsung. Ga usah pake Reg spasi-spasi an yang pakai modal noceng per sms.
Merasa masih kurang mantep, gue telpon temen-temen senasib di Jakarta. Ada yang dukung entah karena tulus ato karena merasa gaji mereka lebih rendah daripada gue, ada pula yang ngetawain sambil bilang “Ngapain loe kerja di Jakarta? Pulang nyangkul aja sana…”. Huh…dasar…mentang-mentang udah sukses di Jakarta. Awas aja kalo ketemu, gue cangkul pantat loe…!
Dan karena sebagian besar sohib dan kerabat mendukung gue. Jadi lah gue terjebak di Jakarta, kota metropolitan dengan hingar bingarnya. Belantara gedung sebagai wajahnya, perkampungan kumuh sebagai tempat tinggalnya. Kerja boleh berdasi, makan tetep di warteg pake sambel trasi. Tapi satu pesan dari bokap yang selalu terngiang di telinga gue:
“Gaji boleh mepet, tapi jangan nyopet, apalagi jadi babi ngepet…”
Astaghfirullah…ane masih punya harga diri Pak’e…! Ada-ada aja…
(Tulisan ini sekedar fiktif belaka. Mohon maaf jika ada kesamaan nama tokoh dan pelaku)

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images