JAKARTA… I NEED YOUR MONEY !!

9:07:00 AM



Kerja di bank asing emang beda coy…apalagi di kantor pusatnya. Baru juga duduk, udah ditawarin apa aja peralatan yang diperlukan. Alhasil gue pesen macem-macem dari alat tulis, komputer, buku notes, tempat sampah, de-el-el. Tapi sayang, request gue yang minta sarapan nasi uduk langsung dicoret oleh supervisor…(maklum, belum sempet sarapan karena sempet nyasar naik angkot di hari pertama kerja!)
Monitor LCD (bukan merek monitor ‘gebrak’ kaya di kantor lama), ruangan adem, toilet lumayan bersih walo harus terbiasa tanpa air sewaktu pup (ups…sorry!!). keseluruhan, bisa dibilang cukup nyaman lah bekerja di kantor ini. Dibanding kantor gue yang lama di daerah…jauhlah...Kelas ibukota emang beda gitu loh…
Pada awalnya, seperti biasa, teman-teman berlagak tengil pada orang baru. Tapi ternyata Cuma acting belaka. Mereka baik-baik aja qo, ramah tamah dan tidak sombong (hehe…takutnya mereka baca tulisan ini…piss man…!).
Jujur, awalnya gue agak pesimis karena gue termasuk golongan minoritas di kantor ini (baca: agak item atau …memang item) dan ga bisa bahasa mandarin. Tapi ternyata banyak juga temen-temen gue yang keturunan Chinese, ternyata juga ga bisa bahasa mandarin. Malah ada yang bisa bahasa jawa. Klop deh! Hehehe…
Masing-masing punya kepribadian yang unik. Begitu pun gue. Ada yang jenius, ada yang setengah bego (ga tau pura-pura bego ato bego beneran!). Ada yang beraliran jorokisme, ada yang mesumisme (yg kaum adam tentunya). Ada yang gaul, ada yang pendiem (gue banget!hehehe…). Ada yang serius, ada yang miss ring-ring alias telpon mulu kerjaannya.
Di antara manusia-manusia sekomplit ini sifatnya, gue bingung mo menyesuaikan diri. Dengan meranggas, menggugurkan daun, atau berubah warna. Akhirnya gue putusin menjadi orang yang pendiem. Walo pada akhirnya gue jadi orang paling ancur di departemen ini. Whatever it takes, you’re incredible guys…Susah senang ditanggung bersama. Kalo lagi ada bonus, rame-rame makan enak. Kalo lagi tanggal tua, rame-rame makan di warteg. Kalo lagi lebih duit, ada yang nge-boss-in. Kalo lagi kurang duit dan minta utangan…ke laut aja Bung…! Hihihi….
Gue sukanya di sini, walaupun aroma persaingan cukup tajam bak dunia persilatan jaman rajawali sakti ato Wiro Sableng 212, tapi orang nya ga ada yang rese. Semua fair play. Ga kaya dunia persepakbolaan kita yang sering dipadu dengan aksi pencak silat dan lempar batu sembunyi tangan.
Yang jelas, jangan pernah ke Jakarta modal dengkul. Bisa-bisa malah menuh-menuhin Jakarta dan jadi peyakit masyarakat. Jakarta emang tempatnnya orang cari duit. Tapi bukan untuk cari kedamaian. Macet ada di sana sini. Belum lagi banjir. Bahkan ada slogan Jakarta berkumis (berdebar kalo gerimis). Ujan dikit aja pasti menyebabkan macet di beberapa ruas jalan. Polusi udah jadi pengganti oksigen, belum lagi lahan perumahan yang semakin terdesak pembangunan gedung kantor dan pusat perbelanjaan.

Pufffhhh…kalo saran gue mah kalo ada peluang usaha di daerah mending gue ambil. Tapi yang namanya usaha butuh modal juga kan?? Gue teringat kata-kata bijak dari seorang motivator favorit gue, Om Mario ‘Super’ Teguh: “seorang pejalan kaki menginginkan sebuah sepeda motor. Seorang pengendara motor menginginkan sebuah mobil. Seorang pengendara mobil menginginkan jadi orang kaya yang punya usaha sendiri yang sukses. Seorang pengusaha sukses yang kaya raya menginginkan waktu luang yang dimiliki orang miskin.”
Memang hidup adalah sebuah siklus. Dan keputusan gue kerja di sini bukan sesuatu yang harus disesali. Ini adalah pijakan menuju kesuksesan. Gue ga takut jadi pegawai. Kalo emang di sini rejeki gue dan itu halal bentuknya, gue akan selalu mensyukuri nikmat Tuhan.
(Tulisan ini sekedar fiktif belaka. Mohon maaf jika ada kesamaan nama tokoh dan pelaku)

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images