UNCLE-MU INI KEREN GA SIH, KEVIN…??

10:38:00 AM



Perkenalkan. Namanya Kevin. Umur 2 tahun. Belum bisa ngomong lancar. Hobi ngebanting mainan. Selain itu, kalo liat cewe cakep kadang sampe ngga berkedip. Mirip seperti uncle-nya. Ya, dialah ponakanku yang lucu…
Tiap weekend, kalo lagi ga betah di kos, kadang gue nginep di rumah kakak perempuan gue di kawasan blok A. tapi jangan salah, di sana gue bukannya santai-santai doank. Gue punya tugas ngejagain satu-satunya ponakan gue yang mulai bandel dan makin menggemaskan ini.
“Uncle…bangun…kan udah siang…” sayup-sayup suara anak kecil membangunkanku dari tidur siangku. Ternyata si kecil Kevin udah di sampingku.
“Bentar ya dek…Uncle masih ngantuk nih…” jawabku pelan.
Tiba-tiba…Bukkkk…!! Si Kevin lompat ke atas perutku. Hadehhh…sekejap nafasku ga bisa keluar. Lima belas kilo kan lumayan juga tuh.
“Aduhhhh…Kevin…” mau marah juga ga tega, dari pada gue kena omelan kakak gue kalo anak ini ampe mewek…
Kevin benernya anak baik. Tapi karena jarang ada temen sebaya yang main ke rumah, dia kadang cari temen maen. Kalo ga ada papa atau mamanya, pasti nyari gue. Anak umur segini ini paling gampang menyerap sesuatu untuk ditiru. Makanya harus ati-ati kalo ngomong di depannya. Kalo ngga, kata-kata “busyeett” ato lagu “cinta satu malam” bisa dia tirukan dengan mudahnya. Bahkan, dia sudah bisa membedakan mana orang cakep mana yang ngga.
Seperti waktu dia nonton suatu film box office. Ada pemeran cewe yang cakep. Si kecil ini sampe terpana nontonnya. Mainannya ditaruh begitu aja. Ketika gue tanya dia, “Mbak-nya cakep ya, Kevin?” Kevin langsung jawab “iya.”
”Kalo Mas-nya keren ga, Kevin?” Tanya gue lagi. “Iya,” jawabnya lagi. Emang pinter anak ini. Mumpung ortunya lagi pada tidur, gue isengin anak ini.
“Kevin…kalo keren…kaya siapa?” tanya gue. Kevin ga jawab. Dia bingung mau jawab apa. Anak ini masih polos dan sering mengerti apa yang diucapkannya. Di sinilah doktrin mulai gue masukkan. “Jawabnya…kaya UNCLE JO, Kevin…” Tegas gue meyakinkannya. Kevin manggut-manggut tanda sudah sepaham.
“Jadi, kalo keren kaya siapa..??” pertanyaan gue ulangi lebih tegas. “kaya UNCLE JO” jawab Kevin setengah berteriak senang karena bisa jawab suatu pertanyaan konyol ini. “Hehehe….berhasil!” batin gue...
Paginya, gue ama keluarga kakak gue ke Ragunan. Kebetulan granpa nya datang berkunjung. Sambil bersepeda, kami menikmati udara pagi di dalam ragunan yang sejuk. Kevin suka sekali bertemu dengan binatang-binatang lucu di kebun binatang yang terletak di Jakarta selatan ini. Tiba-tiba dia berhenti mengamati kandang monyet. Nampak monyet-monyet itu sudah bangun dan bergelantungan ke sana kemari.
“Kenapa, Kevin?” Tanya grandpa-nya.
“Nonton monyet…” jawabnya sambil menunjuk kandang monyet.
“Ohhh…kevin suka ama monyet?” Tanya mommy-nya.
“Suka sekali…monyetnya kerennn…” sahutnya menggemaskan.
Sampai di sini mommy-nya seneng karena anaknya bisa nyambung jawabnya, sampai si Kevin bilang: “Kaya UNCLE JO…!”
Gubrakkkkk…!! Gue dan mommy-nya Kevin saling berpandangan. Lalu kami tertawa terbahak-bahak. Hahaha…ketahuan deh doktrin gue…Dasar Kevin…
Intinya, ternyata emang lebih baik ngasih doktrin yang bener ke anak seusia ini. Don’t try this at home!
(Tulisan ini sekedar cerita fiktif belaka. Mohon maaf jika ada kesamaan nama dan pelaku.)

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images