Kisah Seputar Ramadhan (Chapter 1)

8:57:00 AM


Kami Bersujud Padamu Ya Allah…

Waktu menunjukkan jam tujuh. Saatnya bersiap tarawih. Seperti biasa,  pada minggu pertama masjid selalu penuh. minggu kedua giliran mal yang penuh. Minggu ketiga, pegadaian yang penuh. Minggu terakhir, stasiun dan terminal pasti ikutan penuh…
Karena datang agak telat , gue kebagian tempat di luar masjid. Baru kali ini gue ikutan tarawih di masjid ini. Emang sengaja ke masjid ini buat variasi biar ngga bosen (jiaahhh…ibadah ga boleh bosen uncle Jo…makan aja ga pernah bosen kan??)
Masjid yang besar, cukup nyaman dan bersih. Ibadah sholat Isya pun dimulai. Imam masjid nampaknya adalah ulama yang dipercaya penduduk setempat. Dari suaranya, bisa ditebak umur beliau sekitar 70-an. Serak-serak banjir dan dari luar sini ga begitu kedengeran. Kebetulan gue sholat bareng si Ali kali ini, temen satu kosan. Ini anak mendadak rajin sholat gara-gara baru ngedapetin cewe baru yang katanya ‘edisi ramadhan’. Cantik dan sholehah. Makanya dia serius ingin mendalami islam biar bisa menjadi imam keluarga untuk sang gadis pujaan hati. Ketemunya aja klasik banget. Gara-gara pulang kerja ga sempet beli buka dan ngarepin ta’jil di masjid sebelah kosan, eh rejeki datang tak dinyana, si gadis yang manis ini datang nganterin snack ala kadarnya untuk jamaah masjid. Si Ali yang langsung acting jadi pengurus masjid pun akhirnya bisa kenal dan deket ampe sekarang. Katanya mimpi yang dulunya jorok mulu sekarang bisa menjadi kebun bunga yang indah bagai di surga…Subhanallah…cinta memang bisa mengubah segalanya…
Ok, lanjut ke cerita sholat. Soundsystem masjid ternyata lagi ngadat dan suara sang imam tak terdengar. Walau sudah menggerak-gerakkan kuping dan memasang indra kelelawar, suara sang imam malah kalah ama anak-anak sebelah yang lagi main gundu (gile ni anak jaman sekarang, main gundu aja di masjid..??)
Rekaat demi rekaat pun dilalui dengan melirik ke samping kanan kiri. Takut salah dang a sesuai ama jamaah lainnya. Kebetulan gue berada di teras paling kiri. Di teras ini Cuma ada gue ama si Ali yang ga kebagian tempat di dalem masjid. Alhasil gue Cuma bisa melirik ke Ali yang berada di samping kanan gue. Akhirnya, tiba juga ke rekaat terakhir sholat Isya. Gue udah berpikiran untuk merengsek ke dalem biar ntar sholat taraweh nya bisa kedengaran suara imamnya. Seperti biasa, sujud terakhir yang paling lama. Gue pun sempetin baca doa yang panjang. Katanya, doa di sujud terakhir ini yang paling didengar Tuhan. Satu menit berlalu…ow, nampaknya si imam memberi kita kesempatan membaca doa lebih panjang. Dua menit berlalu… gue coba untuk menajamkan pendengaran gue. Suara sang imam bener-bener ga kedengeran. Gue pun masih sujud…ampe tiga menit?? Gue pun coba melirik ke arah si Ali. Eeee….ladalah…ni anak malah melirik ke gueee??? Gue ampir kelepasan ketawa gara-gara kita malah saling pandang di posisi yang kurang nyaman ini. Dan kita pun lanjut sujud…sampai akhirnya ada seorang bapak yang menepuk pundak gue dan bilang : “astaghfirullah…khusyuk bener sholatnya dik…udah selesai sholat isyanya…”
Gue dan Ali yang udah terlanjur sujud terlalu lama pun bingung bukan kepalang. Antara malu dan ikhlas kami lanjutkan sholat kami sampai mengucap salam. Bapak-bapak dan anak-anak kecil nampak terkikik-kikik dan tersenyum simpul melihat kami. Tanpa dikomando, kami pun pindah masjid lain untuk melanjutkan taraweh…








 r

You Might Also Like

0 comments

Like us on Facebook

Flickr Images